Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs SABDASpace

Boku no ai no monogatari

Ryuu's picture

Dear people in Sabdaspace…

Beberapa hari ini aku ngerasa tergerak buat membagikan pengalaman yg aku alami yg mengubah hidupku dalam berbagai aspek terutama kedekatanku dengan Tuhan Yesus…

Mungkin apa yg ada dalam pengalamanku ini terlihat bodoh atau ga penting, tp gpp deh terserah temen2 yg menilai :D. Awalnya aku ngerasa malu ketika aku alami pengalaman ini apalagi ketika aku ambil keputusan buat share ke temen2 seiman di Sabdaspace…tapi biarlah…karena aku bener2 ngerasakan kasih Tuhan dan jamahan Tuhan dalam membentuk hidupku supaya jadi indah di mataNya…uhmm karena aku masih baru pertama nulis post, jadi maaf ya kalau bahasaku, caraku nulis, dll agak kacau…huhuhuh…mungkin kategori tempat aku ngepost ini salah atau gimana, atau mungkin harus di yg teen kali ya…jadi kalau ada yg salah maap yah...

 

Lastly, I want to dedicate this to My Lord Jesus Christ…let the world know about your Glory and Majesty…

 

I'll praise You in this storm

And I will lift my hands

For You are who You are

No matter where I am

Every tear I've cried

You hold in Your hand

You never left my side

Though my heart is torn

I will praise You in this storm

 

 

Prologue…

 

Semuanya berawal ketika aku masih di awal2 kuliah, awal semester 1 tepatnya. Boleh dibilang saat itu aku masuk ke kampus bukan karena pilihanku yg sebenernya. Selain itu, ketika aku lulus dari SMA, aku sebenarnya blom menentukan pilihan akan kuliah di jurusan apa nantinya. Mungkin kedewasaanku waktu itu datengnya agak telat kali ya…bahkan lom bisa ambil keputusan buat kuliah…Saat kelas 3 SMA, aku sama sekali ga bisa menikmati masa2 SMA dulu. Bukan karena ga punya temen atau pacar, tapi saat itu aku ngerasa kalau kehidupanku tuh biarin aja jalan gitu2 aja. Ketika aku lulus SMA aku punya impian yg pengen banget aku raih, dan kesempatanku buat ngeraih hal itu dateng pas aku lulus SMA. Tapi aku gagal ngeraih impianku saat aku lulus…aku pikir ya udah lah tar aku coba lagi tahun depan pas aku lagi kuliah…1 tahunpun berlalu dan aku ambil lagi kesempatan itu. Tapi gagal lagi…entah kenapa saat aku tahu kegagalanku ambil kesempatan itu, aku ngerasa capek akan kehidupanku…aku ngerasa jadi orang gagal, putus asa, dan ga ada harapan lagi. Aku ga tau kenapa saat itu aku ngerasa seperti itu, soalnya selama ini aku selalu bisa ngatasi banyak tekanan, termasuk tekanan dari dalam diri sendiri…mungkin saat itu akumulasi dari banyaknya beban yg aku pendam sendiri itu mulai sedikit2 meluber keluar…dengan kata lain saat itu aku mikir kalau hidupku udah ga berarti lagi…better if I die...Saat masuk kuliah di semester2 awal, sepertinya ga ada masalah berarti, karena aku masih tetep kuliah seperti anak2 kebanyakan. Akan tetapi ketika tahun pertama kulewatin aku lihat hasil kuliahku hancur banget…jadi akhirnya aku putuskan untuk ambil cuti kuliah dulu…selama kira2 2 semester aku cuti dari perkuliahan…

 

Aku dibesarkan di keluarga dengan 2 keyakinan yg berbeda, ayahku seorang Katolik dan ibuku seorang Muslim. Ayahku seorang yg sangat menjunjung tinggi keagamaannya, jadi dia berpikir ga ada yg lebih baik dari agamanya. Kalau ibuku adalah seorang Muslim yg bisa dibilang taat menjalankan ibadah, dan juga seorang yg sudah terdoktrin dengan kuat sejak dulu. Sekalipun mereka sangat menjunjung tinggi agama masing2 tapi mereka hanya tau apa yg ada dalam pikiran mereka dan cmn maw ngedengerin apa yg dibilang ama pemuka2 agama mereka. Masih aku ingat saat aku kecil dulu mereka saling berebut buat ngajak anak2nya masuk ke agama mereka. Kadang mereka pake cara maksa sekalipun secara ga langsung. Mereka juga sering bertengkar kalau ngomongin masalah keyakinan sehingga buat ngurangi frekuensi pertengkaran mereka cenderung biarin masalah ini terpendam dalam hati mereka masing2, bahkan sampai sekarang masih seperti itu. Saat aku kecil aku rajin diajak ke gereja ama ayahku dan diikutkan sekolah minggu juga. Ketika di rumah aku juga mengaji karena disuruh ibuku. Aku pun juga ikut pelajaran agama Islam di SD dulu. Ketika aku tanya2 soal apa yg kupelajarin ke kedua orang tuaku kadang mereka hanya kasih jawaban diplomatis seperti "kamu akan tahu kalau belajar lebih dalam lagi" atau menghindar dengan nolak ngejawab atau ganti topik pembicaraan. Padahal aku cmn pengen tahu alasan mereka menganut keyakinan yg mereka pegang. Begitulah selama itu, sejak SD sampai aku SMA aku masih ga yakin dengan keyakinanku sekalipun aku udah mutusin buat ambil agama ayahku. Aku juga terdoktrin buat dengerin aja kalau ortu lagi ngomong atau marahin n ga boleh membantah, sehingga ketika ortu ngomel2 atau kasih omongan apa lah aku cmn bisa diem n dengerin aja, sekalipun aku pengen membela diri aku cuman bisa pendam itu dalam hati. Dan mungkin karena hal ini juga aku ga pernah maw melakukan apa yg biasa disebut sama orang "curhat".

 

Dalam keputusasaan yg aku alami itu, aku sempet berpikir buat menggadaikan imanku akan Yesus dengan mengambil iman akan ilah2 yg lain, krn aku pikir daripada mereka tengkar dan rebutan terus mending aku jalan sendiri aja. Pada saat itu kondisi iman dan kepercayaanku sangat kacau, aku ga deket ama Tuhan dan sedang dirudung masalah batin yg aku pendam selama bertahun2.  Aku ga punya pelarian, tempat aku mengadu, tidak ke orang tua, tidak juga ke temenku. Suatu saat temenku ngajak dan ngenalin aku sama yg namanya komunitas online. Selama ini aku ga terlalu peduli ama komunitas2 di internet semacam forum atau sejenisnya. Yg aku tau cmn browsing atau donlod aja. Lalu aku pikir mungkin boleh juga sekali2 iseng2 ngikutin komunitas temenku itu, karena kupikir siapa tahu aku bisa merasa nyaman di tempat itu. Selama beberapa bulan aku cmn main2 dan ngikut nimbrung aja sama orang2 di komunitas itu, main game online, baca2 thread, dan ngelakuin hal2 semacam itu lah. Hingga suatu saat aku mengenal dia…bisa dikatakan, salah satu pribadi yg sangat berperan akan perubahan dalam hidupku...:)

 

To be continued ^ ^

(aku lanjutin nanti yah)

 

akhung's picture

Ryu... Kamu hebat

Ryu.. ketika baca kisahmu, aku bisa bayangkan pasti sulit sekali hidup di tengah 2 keyakinan orang tuamu.. tapi lewat sharing kamu, kamu hebat karena bisa mengambil keputusan yang tepat.

aku yang lahir dan besar dari keluarga Kristen yang taat, tapi aku baru sungguh2 percaya Kristus waktu awal kuliah. (kamu bisa lihat di sini dan di sini) kamu lahir di tengah 2 kayakinan tapi bisa memilih dengan tepat..   aku percaya, Tuhan memanggil anak-anaknya dengan cara yang unik.. aku percaya Tuhan juga memangil kamu lewat cara yang unik..

ok... ditunggu nih lanjutan kisahnya

Jesus Bless U

Akhung Berithel

Kita tidak bisa selalu memiliki apa yang kita sukai, tapi kita bisa belajar menyukai dan mensyukuri apa yang kita miliki

__________________

Jesus Bless U


Akhung Berithel

Kita tidak bisa selalu memiliki apa yang kita sukai, tapi kita bisa belajar menyukai dan mensyukuri apa yang kita miliki

Ryuu's picture

@akhung

Kalau dibilang hebat...well...aku pikir ga koq kk. Tapi kalau dibilang sulit hidup di tengah 2 keyakinan, emang bener, apalagi 2 keyakinan itu saling rebutan. Aku jd kayak ditarik2 neh...heuheu...syukur2 kalau tambah tinggi :P.

Sebenernya aku jg ga terlalu beda ama kk yg baru bener2 percaya Kristus pas awal2 kuliah. Kalau aku malah berkali2 jatuh bangun dikejer2 ama yg namanya dosa...

Aku sampai sekarang (dan akan trus percaya) kalau Tuhan ga hanya memanggil anak2Nya dengan cara yg unik, tapi Dia juga membentuk anak2Nya dengan cara yg unik pula :), sehingga kita bisa jadi pribadi yg unik eh yg berkenan buat Dia ^ ^.

KEN's picture

Ryuu: nihon go tsukaimasuka?

Ditunggu lanjutannya...

Ryuu's picture

@Ken

Haiii sou desuuu!!

Nihongo wo tsukaimasu eh hanashimasuuu!!

 

Tapi cuman dikit koq, soalna lagi blajar :P

KEN's picture

Ryuu: Belajar di Mana?

Gue juga dikit2 juga koq. Itung2 pengalamanlah ngobrol langsung ama orang Jepang asli.

Tulisan lu bagus. Berbagi pengalaman ttg keluarga, gue suka dan sadar, ternyata timbul saran buat kita masing2 bahwa, sebelum berkeluarga, kita harus matang dan dengan persiapan dari berbagai sisi, tidak menutup kemungkinan segala resiko yg akan kita terima kemudiannya, itu berarti kita harus mempertimbangkan dan memikirkannya dengan sangat serius, paling tidak untuk mengurangi pengalaman2 yg telah menimpa kita, kasihan kan kalo anak cucu kita nasibnya sama bahkan lebih buruk daripada kita?

billy chien's picture

ken Vs ryu

hihihi... street fighter game masa kecil gua tuh....

JBU&m

__________________

Kerjakanlah Keslamatanmu dengan takut dan gentar...

Rusdy's picture

Komunitas Online

""

Wah wah, ternyata daya tarik komunitas online semakin kuat yah. Terlepas dari maraknya komunitas online yang memiliki dampak buruk, saya ucapkan selamat datang untuk Ryuu di Sabda Space, alias pasar klewer. Mudah-mudahan kerasan disini dan saling membangun dalam kasihNya

Ryuu's picture

@Rusdy

Ho oh kk, tenkyu2 dan mohon bimbingan dari sodara2 dari pasar Klewer yahhh. Douzo yoroshiku onegaishimasuu ^ ^.